Login Anggota
Lupa password? - Mau jadi Anggota?    
 
Hikmah

Selasa, 23 November 2021 - KH. Ahmad Wafi Maimoen


Cahaya Tentara Allah

اَلنُّوْرُ جُنْدُ الْقَلْبِ كَمَا أَنَّ الظُّلْمَةَ جُنْدُ النَّفْسِ . فَإِذَا أَرَادَ اللهُ أَنْ يَنْصُرَ عَبْدَهُ أَمَدَّهُ بِجُنُوْدِ الْأَنْوَارِ وَقَطَعَ عَنْهُ مَدَدَ الظُّلْمِ وَالْأَغْيَارِ

“Cahaya itu layaknya tentara (penjaga) hati, sedangkan kegelapan adalah tentara nafsu, bila Allah hendak menolong hamba yang disayangi-Nya, maka Allah akan mengirimkan tentara cahaya kepadanya, (dengan pasukan cahaya itu) Allah juga akan menepis kegelapan dan segala hal yang tak ada hubungan dengan Allah dari hambanya tadi”.

            Cahaya tauhid dan keyakinan adalah tentara hati, begitu juga kegelapan syirik dan keraguan adalah tentara nafsu yang mana mereka berdua akan silih berganti merebutkan kekuasaan dalam diri manusia. Jika Allah menghendaki untuk menolong hamba-Nya, maka Allah akan mengirimkan pasukan tentara hati yang berupa cahaya tauhid dan keyakinan serta akan menghilangkan pasukan tentara nafsu yang berupa kegelapan syirik dan keraguan bagaikan cahaya yang menghilangkan kegelapan. Begitu juga sebaliknya, jika Allah berkehendak untuk menjadikannya sebagai orang yang tersesat maka Allah akan mengirimkan tantara nafsu kepadanya.

وَقُلۡ جَآءَ ٱلۡحَقُّ وَزَهَقَ ٱلۡبَٰطِلُۚ إِنَّ ٱلۡبَٰطِلَ كَانَ زَهُوقٗا

Dan katakanlah, “Kebenaran telah datang dan yang batil telah lenyap.” Sungguh, yang batil itu pasti lenyap. ( QS. Al Isro’ : 81 )

            Maksud cahaya disini bukanlah realita cahaya yang sebenarnya. Namun cahaya adalah anugerah yang diberikan Allah pada hamba- hamba pilihan-Nya. Cahaya Ilahi itu langsung meresap kedalam hati. Cahaya yang hanya bisa dirasakan para kekasih Allah yang hatinya ikhlas karena untuk Allah.

            Seseorang yang mendapatkan cahaya Allah atau pertolongan dan petunjuk Allah, maka tidak akan tersesat oleh godaan nafsu karena dia adalah orang yang telah mendapatkan bimbingan dari Allah yang tidak bisa disesatkan oleh apapun. Begitupun sebaliknya. Seseorang yang sudah disesatkan Allah dan tidak diberi petunjuk oleh Allah, maka tidak ada seorangpun yang bisa menolongnya.

 

وَمَنْ يُّضْلِلِ اللّٰهُ فَمَا لَهٗ مِنْ هَادٍۚ – ٣٦ وَمَنْ يَّهْدِ اللّٰهُ فَمَا لَهٗ مِنْ مُّضِلٍّ ۗ اَلَيْسَ اللّٰهُ بِعَزِيْزٍ ذِى انْتِقَامٍ - ٣٧

Barangsiapa dibiarkan sesat oleh Allah maka tidak seorang pun yang dapat memberi petunjuk kepadanya. Dan barangsiapa diberi petunjuk oleh Allah, maka tidak seorang pun yang dapat menyesatkannya. Bukankah Allah Mahaperkasa dan mempunyai (kekuasaan untuk) menghukum? ( QS. Az Zumar : 36-37 )

مَنْ يَّهْدِ اللّٰهُ فَهُوَ الْمُهْتَدِيْۚ وَمَنْ يُّضْلِلْ فَاُولٰۤىِٕكَ هُمُ الْخٰسِرُوْنَ - ١٧٨

Barangsiapa diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barangsiapa disesatkan Allah, maka merekalah orang-orang yang rugi. ( QS. Al A’rof : 178 )



© Copyright 2004-2021 - Pondok Pesantren Al-Anwar
Sarang, Rembang, Jawa Tengah 59274 Indonesia.