Login Anggota
Lupa password? - Mau jadi Anggota?    
 
Hikmah

Selasa, 22 September 2020 - KH. Ahmad Wafi Maimoen


Allah Tidak Akan Meninggalkan Hamba-Nya

الْعَجَبُ كُلُّ الْعَجَبِ مِمَّنْ يَهْرَبُ مِمَّا لَا انْفِكَاكَ لَهُ عَنْهُ وَ يَطْلُبُ مَا لَا بَقَاءَ لَهُ مَعَهُ فَإِنَّهَا لَا تَعْمَى الْأَبْصَارُ وَ لكِنْ تَعْمَى الْقُلُوْبُ الَّتِيْ فِي الصُّدُوْرِ

“Keanehan yang sangat aneh adalah orang yang lari dari apa yang tak dapat terlepas darinya dan mencari apa yang tak kekal padanya. Sesungguhnya bukan mata kepala yang buta, tapi yang buta ialah mata hati yang ada di dalam dada.”

       Aneh sekali orang yang meninggalkan Allah demi untuk mengejar dunia. Padahal Allah selalu bersamanya, sedangkan dunia meninggalkannya. Satu-satunya dzat di alam semesta ini yang tidak meninggalkan kita selama-lamanya adalah Allah SWT.

       Allah selalu bersama kita dalam kondisi apapun. Mau Islam, kafir, fasik dan di posisi belahan bumi manapun Allah tetap bersama kita. Allah selalu bersama kita, baik saat kita di dunia, di alam kubur atau nanti di hari kebangkitan sekalipun Allah tak pernah meninggalkan kita.

       Apa maksud dari pernyataan bahwa Allah itu sampai kapanpun tetap akan bersama kita? Tentu bukan berarti Allah SWT bersama kita dalam arti fisik seperti kita bersama orang-orang tercinta di sekeliling kita.

       Allah itu tidak sama dengan makhluknya dalam segi apapun.

لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ (الشورى: 11)

"Tidak ada satu apapun yang menyerupai Allah"

       Akan tetapi, Ilmu, kuasa, pertolongan, kasih sayang dan pengampunan Allah sampai kapanpun tetap bersama kita. Semua itu tak akan pernah meninggalkan kita sampai kapanpun, bahkan meski pada orang kafir atau pada kita yang sering maksiat kepada-Nya.

وَمَا مِنْ دَآبَّةٍ فِى الْاَرْضِ اِلَّا عَلَى اللهِ رِزْقُهَا وَيَعْلَمُ مُسْتَقَرَّهَا وَمُسْتَوْدَعَهَا ۗ كُلٌّ فِيْ كِتٰبٍ مُّبِيْنٍ ( هود : 6 )

"Dan tidak satupun makhluk bergerak (bernyawa) di bumi melainkan semuanya dijamin Allah rezekinya. Dia mengetahui tempat kediamannya dan tempat penyimpanannya. Semua (tertulis) dalam Kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh)."

       Selanjutnya, apa yang dimaksud dengan sesuatu yang sudah pasti akan meninggalkan kita? Jawabannya, segala sesuatu selain Allah SWT pasti akan meninggalkan kita. Apapun itu. Selain-Nya tak akan terus menemani kita. Pada saatnya nanti, segala sesuatu selain Allah itu sudah pasti akan meninggalkan kita. Bagaimanapun kita kuat menahannya. Mulai dari kenikmatan dunia, kekayaan, pangkat, istri, anak, status sosial, semua itu pasti akan meninggalkan kita.

كُلُّ مَنْ عَلَيْهَا فَانٍۖ ، وَّيَبْقٰى وَجْهُ رَبِّكَ ذُو الْجَلٰلِ وَالْاِكْرَامِۚ ( الرحمن : 26-27 )

"Semua yang ada di bumi itu akan binasa, tetapi wajah Tuhanmu yang memiliki kebesaran dan kemuliaan tetap kekal. "

       Tak ada yang abadi, selain Dzat Yang Maha Suci. Dia bersama kita saat hidup dan mati. Di alam kubur dan kiamat nanti. Yang aneh adalah, kita rela meninggalkan Allah yang abadi karena sibuk mengejar kenikmatan dunia yang nisbi.

       Dapat dilogikakan bahwa akal dan penglihatan kita tahu bahwa segala sesuatu selain Allah di awali dari kondisi tak ada kemudian menjadi ada. Hukum alam yang kita ketahui selama ini adalah bahwa segala entitas yang berawal dari kondisi tak ada kemudian ada. Suatu saat nanti pasti akan kembali pada kondisinya yang semula, yaitu kondisi tidak ada.

       Tumbuh-tumbuhan itu awalnya tidak ada. Kemudian ada, terus tumbuh dalam kondisi lemah, kemudian menguat, besar, menguat, kemudian mulai lemah (layu), terus melemah dan akhirnya mati/tidak ada. Begitu pila proses hidup manusia dan semua benda- benda yang lain. Semuanya akan tidak ada seperti dalam kondisi semula yang memang tidak ada.

Seperti yang telah diterangkan dalam beberapa ayat berikut:

وَالْقَمَرَ قَدَّرْنٰهُ مَنَازِلَ حَتّٰى عَادَ كَالْعُرْجُوْنِ الْقَدِيْمِ ( يس : ٣٩ )

“Dan telah Kami tetapkan tempat peredaran bagi bulan, sehingga (setelah ia sampai ke tempat peredaran yang terakhir) kembalilah ia seperti bentuk tandan yang tua.”

وَاضْرِبْ لَهُمْ مَّثَلَ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا كَمَآءٍ اَنْزَلْنٰهُ مِنَ السَّمَآءِ فَاخْتَلَطَ بِهِ نَبَاتُ الْاَرْضِ فَاَصْبَحَ هَشِيْمًا تَذْرُوْهُ الرِّيٰحُ ۗوَكَانَ اللهُ عَلٰى كُلِّ شَيْءٍ مُّقْتَدِرًا  (الكهف : ٤٥ )

“Dan buatkanlah untuk mereka (manusia) perumpamaan kehidupan dunia ini, ibarat air (hujan) yang Kami turunkan dari langit, sehingga menyuburkan tumbuh-tumbuhan di bumi, kemudian (tumbuh-tumbuhan) itu menjadi kering yang diterbangkan oleh angin. Dan Allah Mahakuasa atas segala sesuatu.”

اِعْلَمُوْآ اَنَّمَا الْحَيٰوةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَّلَهْوٌ وَّزِيْنَةٌ وَّتَفَاخُرٌۢ بَيْنَكُمْ وَتَكَاثُرٌ فِى الْاَمْوَالِ وَالْاَوْلَادِۗ كَمَثَلِ غَيْثٍ اَعْجَبَ الْكُفَّارَ نَبَاتُهُ ثُمَّ يَهِيْجُ فَتَرٰىهُ مُصْفَرًّا ثُمَّ يَكُوْنُ حُطَامًاۗ وَفِى الْاَخِرَةِ عَذَابٌ شَدِيْدٌۙ وَّمَغْفِرَةٌ مِّنَ اللهِ وَرِضْوَانٌ ۗوَمَا الْحَيٰوةُ الدُّنْيَآ اِلَّا مَتَاعُ الْغُرُوْرِ ( الحديد : ٢٠ )

“Ketahuilah, sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan sendagurauan, perhiasan dan saling berbangga di antara kamu serta berlomba dalam kekayaan dan anak keturunan, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian (tanaman) itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridaan-Nya. Dan kehidupan dunia tidak lain hanyalah kesenangan yang palsu.”

       Sejarah telah membuktikan, sebelum kita sudah banyak bangsa-bangsa yang hidup di dunia ini. Tapi adakah yang tetap bisa bertahan hingga kini? Tak ada!

       Apabila kita sudah tahu bahwa semua benda di alam semesta ini akan meninggalkan kita sedangkan Allah tidak. maka dedikasikanlah semua perjuangan hidup ini hanya untuk Dzat Yang Maha Kekal. Dzat yang tak akan pernah meninggalkan kita. Percayalah pada pertolongan Allah. Jangan sedikitpun memiliki perasaan khawatir pada-Nya.

       Dalam urusan rezeki percayalah bahwa Allah sudah menanggung semua kebutuhan kita. Jangan khawatir, Dia yang lebih tahu pada kebutuhan kita. Tepislah kekhawatiran yang selalu menghantui benak kita untuk tidak meyakini pertolongan Allah. Kurangilah sedikit demi sedikit kecenderungan tamak kita pada dunia. Kurangilah secara perlahan ketergantungan kita pada dunia.

       Percayalah bahwa kebahagiaan yang ditawarkan oleh kenikmatan dunia adalah semu dan bertujuan untuk mengalihkan kita dari-Nya. Tetaplah bersama Allah dengan meyakini-Nya dan mengabdi kepada-Nya. Curahkan segala kekuatan untuk memperjuangkan agama-Nya. Dengan begitu, suatu saat nanti ketika meninggalkan dunia, kita tidak akan menyesal. Di alam kubur kita akan tenang.

وَالَّذِيْنَ كَفَرُوْآ اَعْمَالُهُمْ كَسَرَابٍۢ بِقِيْعَةٍ يَّحْسَبُهُ الظَّمْاٰنُ مَآءًۗ حَتّٰٓى اِذَا جَآءَهٗ لَمْ يَجِدْهُ شَيْـٔاً وَّوَجَدَ اللهَ عِنْدَهٗ فَوَفّٰىهُ حِسَابَهٗ ۗ وَاللهُ سَرِيْعُ الْحِسَابِ ۙ ( النور : ٣٩ )

“Dan orang-orang yang kafir, amal perbuatan mereka seperti fatamorgana di tanah yang datar, yang disangka air oleh orang-orang yang dahaga, tetapi apabila (air) itu didatangi tidak ada apa pun. Dan didapatinya (ketetapan) Allah baginya. Lalu Allah memberikan kepadanya perhitungan (amal-amal) dengan sempurna dan Allah sangat cepat perhitungan-Nya.”

اَلْمَالُ وَالْبَنُوْنَ زِيْنَةُ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَاۚ وَالْبٰقِيٰتُ الصّٰلِحٰتُ خَيْرٌ عِنْدَ رَبِّكَ ثَوَابًا وَّخَيْرٌ اَمَلًا ( الكهف : ٤٦ )

“Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia tetapi amal kebajikan yang terus-menerus adalah lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu serta lebih baik untuk menjadi harapan.”

       Semua ayat di atas bisa menyadarkan kegilaan kita pada dunia. Pada tawar manis kenikmatan dunia. Bahwa semua itu akan sirna. Apabila kita masih terbuai dengan segala pernak-pernik tawaran kenikmatan dunia, maka yang akan didapat adalah sengsara dan duka nestapa.

       Namun meski kita diperintah untuk tidak bergantung pada dunia, bukan berarti Allah mencela apabila kita menikmati sajian dunia. Tidak begitu. Bahkan di beberapa ayat al-Quran, Allah telah membentangkan keindahan dunia untuk kita nikmati dan syukuri sebagai bentuk kasih sayang-Nya.

لَقَدْ كَانَ لِسَبَاٍ فِيْ مَسْكَنِهِمْ اٰيَةٌ ۚجَنَّتٰنِ عَنْ يَّمِيْنٍ وَّشِمَالٍ ەۗ كُلُوْا مِنْ رِّزْقِ رَبِّكُمْ وَاشْكُرُوْا لَهٗ ۗبَلْدَةٌ طَيِّبَةٌ وَّرَبٌّ غَفُوْرٌ ( السبأ : ١٥ )

“Sungguh, bagi kaum Saba’ ada tanda (kebesaran Tuhan) di tempat kediaman mereka yaitu dua buah kebun di sebelah kanan dan di sebelah kiri, (kepada mereka dikatakan), “Makanlah olehmu dari rezeki yang (dianugerahkan) Tuhanmu dan bersyukurlah kepada-Nya. (Negerimu) adalah negeri yang baik (nyaman) sedang (Tuhanmu) adalah Tuhan Yang Maha Pengampun.”

قُلْ مَنْ حَرَّمَ زِيْنَةَ اللّٰهِ الَّتِيْٓ اَخْرَجَ لِعِبَادِهٖ وَالطَّيِّبٰتِ مِنَ الرِّزْقِۗ قُلْ هِيَ لِلَّذِيْنَ اٰمَنُوْا فِى الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا خَالِصَةً يَّوْمَ الْقِيٰمَةِۗ كَذٰلِكَ نُفَصِّلُ الْاٰيٰتِ لِقَوْمٍ يَّعْلَمُوْنَ ( الأعراف : ٣٢ )

“Katakanlah (Muhammad), “Siapakah yang mengharamkan perhiasan dari Allah yang telah disediakan untuk hamba-hamba-Nya dan rezeki yang baik-baik? Katakanlah, “Semua itu untuk orang-orang yang beriman dalam kehidupan dunia, dan khusus (untuk mereka saja) pada hari Kiamat.” Demikianlah Kami menjelaskan ayat-ayat itu untuk orang-orang yang mengetahui.”

       Yang dilarang adalah apabila mentambatkan hati kita pada kenikmatan dunia, seakan-akan kebahagiaan tak akan di dapat apabila tidak memiliki dunia. Yang dilarang adalah apabila meyakini bahwa yang memberi rizki, pertolongan dan kebahagiaan makhluk selain Allah yang bersifat sementara.

       Keyakinan ini menjadi indikator ketauhidan kita. Semakin tak percaya pada dunia dan semakin percaya pada Allah berarti kita semakin bertauhid.

Ibn Athaillah menutup kalam hikmahnya dengan

فَإِنَّهَا لَا تَعْمَى الْأَبْصَارُ وَ لكِنْ تَعْمَى الْقُلُوْبُ الَّتِيْ فِي الصُّدُوْرِ

"Sesungguhnya bukan mata kepala yang buta, tapi yang buta ialah mata hati yang ada di dalam dada.”

       Sebagai penegas bahwa apabila ada orang yang mengingkari logika yang telah dijelaskan tadi berarti ia termasuk orang yang buta mata hatinya. Boleh jadi, secara fisik ia sempurna tanpa cela, tapi mata hatinya buta tanpa lentera. Sehingga sesat dan membuat sengsara.



© Copyright 2004-2020 - Pondok Pesantren Al-Anwar
Sarang, Rembang, Jawa Tengah 59274 Indonesia.